Mete dan anemia: ketahui cara memerangi penyakit ini dengan bantuan buah

Adakah anda tahu bahawa gajus adalah sekutu yang kuat dalam memerangi anemia? Anda mungkin pernah mendengar bahawa pisang dapat mencegah kekejangan atau epal mengatur fungsi usus. Tetapi banyak buah-buahan - seperti kacang mete - akhirnya ditinggalkan ketika kita bercakap tentang faedah kesihatan mereka. Semua buah-buahan adalah makanan yang sangat penting dalam diet yang sihat dan boleh dimasukkan pada bila-bila masa sepanjang hari: untuk sarapan pagi, makanan ringan pada waktu petang atau bahkan dalam salad makan tengah hari. Selain sangat enak, mereka kaya dengan vitamin dan mineral, yang menjadikannya penting untuk berfungsi dengan baik tubuh dan memerangi penyakit. Lihat!

Lagipun, apakah itu anemia?

Anemia adalah penyakit yang sangat biasa, disebabkan oleh kekurangan hemoglobin. Protein ini, yang membantu mengangkut oksigen melalui darah, bergantung pada beberapa nutrien - seperti zat besi - untuk disintesis. Zat besi sangat penting dalam pembentukan hemoglobin sehingga kekurangan nutrien ini dalam tubuh adalah penyebab utama anemia. Sisi terang adalah bahawa, dalam kebanyakan kes, penyakit ini dapat ditangani hanya dengan membuat beberapa perubahan dalam diet. Memakan makanan yang kaya dengan zat besi tentu sangat penting untuk menormalkan tahap hemoglobin, tetapi apabila pengambilan mineral tidak mencukupi, ada pilihan lain untuk membantu mencegah anemia.

Jambu mete adalah sumber besi

Oleh kerana badan tidak menghasilkan zat besi, kita mesti mengambil makanan yang memenuhi permintaan harian yang diperlukan untuk kesihatan kita. Kerana gajus mengandung nutrien, ia membantu meningkatkan jumlah hemoglobin dalam darah dan melawan anemia. Oleh itu, memasukkan buah dalam makanan anda adalah cara yang baik untuk mencegah penyakit. Tetapi kadang-kadang, walaupun anda mengambil zat besi yang mencukupi melalui diet anda, tubuh tidak mengasimilasi mineral dengan baik - baik disebabkan oleh kesukaran badan itu sendiri atau kerana bahan yang mengganggu penyerapan nutrien. Oleh itu, penting untuk mengetahui penggunaan kafein, misalnya, yang dapat menyukarkan tubuh untuk mengasimilasi zat besi. Yang ideal adalah meninggalkan minuman berkafein untuk beberapa saat sepanjang hari dari makan tengah hari dan makan malam.

Vitamin C membantu sintesis zat besi - dan lebih pekat dalam madu gajus

Sebagai tambahan kepada bahan yang mengganggu penyerapan nutrien, ada juga yang membantu. Bagi zat besi, yang ideal adalah memakannya dengan makanan yang mengandungi vitamin C, kerana nutrien ini membantu dalam asimilasi mineral oleh tubuh kita. Ini menjadikan kacang mete menjadi senjata yang lebih kuat dalam memerangi anemia - kerana, selain mengandung zat besi, buah ini juga sangat kaya dengan vitamin C. jingga. Madu gajus - dibuat dari jus buah - juga merupakan alternatif. Karena pekat, mengandung hingga enam kali lebih banyak vitamin C daripada jambu mete dan, di beberapa wilayah, bahkan digunakan sebagai obat untuk melawan anemia.