Makanan untuk setiap peringkat kehidupan: apa yang harus kita makan mengikut usia?

Produk yang disyorkan

Telur organik Taeq 6 unit

Telur organik Taeq 6 unit

Butang Penghantaran Pão de AçúcarSetiap fasa kehidupan kita harus disertai dengan makanan kita sendiri, bagaimanapun, kita adalah refleksi dari apa yang kita makan! Selama bertahun-tahun, keperluan nutrien tertentu menjadikan tabiat makan sebagai sumber kualiti hidup dan kesejahteraan penting, tanpa mengira usia.

Menurut pakar pemakanan Sheila Basso, usia adalah faktor penentu dalam menunjukkan diet seseorang. Lihat menu yang dirancangnya untuk setiap tahap kehidupan: masa kanak-kanak, remaja, dewasa dan usia tua.

Apa yang harus kita makan semasa kecil?

Fasa penyusuan susu ibu: Susu ibu sangat penting untuk kesihatan anak-anak dalam 6 bulan pertama kehidupan, kerana ia adalah makanan lengkap dan satu-satunya yang menjamin kualiti dan kuantiti nutrien yang ideal untuk bayi, dengan kepekatan protein, gula, lemak yang ideal , mineral dan vitamin. "Susu ibu malah menyediakan air, dengan faktor pelindung terhadap jangkitan kanak-kanak yang biasa, bebas dari pencemaran dan disesuaikan dengan baik dengan metabolisme anak", jelas Dr. Sheila.

Fasa menyapih: Dari usia enam bulan, penggunaan susu ibu secara eksklusif tidak memenuhi semua keperluan pemakanan anak, yang memerlukan pengenalan bahan pelengkap. Sejak usia itulah kebanyakan kanak-kanak mencapai tahap perkembangan umum dan neurologi (mengunyah, menelan, pencernaan dan perkumuhan), yang memungkinkan mereka menerima makanan lain.

"Pada usia 6 bulan, ibu bapa dapat memberikan makanan pelengkap, seperti bijirin, ubi, daging, kekacang, buah-buahan dan sayur-sayuran tiga kali sehari, juga terdiri dari biji-bijian (bijirin dan kacang), dan sayur-sayuran. dengan makanan sihat yang lebih biasa di rantau ini dan tabiat makan keluarga ", menonjolkan pakar pemakanan.

Apa yang harus kita makan semasa remaja?

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia, remaja adalah tempoh hidup yang bermula pada usia 10 tahun dan meluas hingga usia 20 (termasuk), di mana perubahan fizikal, psikologi dan tingkah laku yang kuat berlaku dalam perjalanan ini. Pada fasa ini, lonjakan atau perkembangan fizikal yang pesat menjadikan golongan muda memerlukan lebih banyak kalori:

"Yang ideal adalah mendorong mereka untuk makan sarapan yang sihat dan makan tengah hari yang lengkap, iaitu dengan protein (susu, yogurt, keju, telur, ham tanpa lemak, payudara kalkun, daging lembu, ikan atau ayam), karbohidrat (roti, bijirin, beras, pasta, kentang, dan lain-lain), sayur-sayuran, buah-buahan dan buah-buahan. Oleh itu, makan malam boleh menjadi makanan kecil, hidangan ringan, sup atau makanan ringan, "kata pakar pemakanan.

Kekurangan makanan adalah faktor yang membimbangkan kita di persekitaran kita, tetapi makanan yang tidak mencukupi, tanpa keperluan pemakanan dapat dipenuhi, boleh mengganggu ketinggian mereka dan kecenderungan fizikal dan mental orang muda, sehingga mengganggu aktiviti dan perkembangan mereka. Vitamin dan mineral yang biasanya dimakan di bawah keperluan adalah: vitamin A, E, B6, asid folik, kalsium, zat besi dan zink.

● Vitamin A: Hati, susu, telur, minyak ikan, sayur-sayuran, sayur-sayuran berdaun hijau gelap, sayur-sayuran dan buah-buahan berwarna kekuningan dan / atau hijau gelap;

● Vitamin E: Kuman gandum, minyak sayuran, sayur-sayuran berdaun hijau, lemak susu, kuning telur dan kacang;

● Vitamin B6: Daging merah, hati, telur, susu lembu, kuman gandum;

● Asid folik: Anak-anak, sayur-sayuran dan kekacang berdaun, jagung, kacang tanah, ragi;

● Kalsium: Susu, yogurt, keju, brokoli, kubis, telur;

● Zat besi: Daging merah, hati, giblets, kuning telur, kekacang, sayur-sayuran berdaun hijau gelap, buah kering

● Zink: Daging merah dan putih, hati, makanan laut, telur, biji-bijian, lentil, kuman gandum.

Apa yang harus kita makan semasa dewasa?

Rutin berjalan dan bekalan makanan kalori dan lezat yang banyak, ditambah dengan penurunan aktiviti fizikal dan tekanan harian, sangat merosakkan diet seimbang. Terdapat dua masalah utama dengan makanan pada masa dewasa: kesilapan ketika memilih menu dan berjam-jam tanpa makan. Gabungan ini akhirnya menimbulkan penyakit degeneratif kronik, seperti obesiti, darah tinggi dan diabetes.

"Sebenarnya, tidak ada makanan yang harus dikonsumsi dalam jumlah yang lebih banyak, tetapi ada kebutuhan untuk menjaga diet yang seimbang dan bervariasi untuk memastikan pengambilan semua nutrien (protein, karbohidrat, lemak, vitamin, mineral dan serat yang mencukupi) ) Adalah perlu untuk menjadikan makanan segar atau diproses secara minimum sebagai asas makanan ", menekankan Sheila.

Varieti ini bermaksud makanan dari semua jenis - biji-bijian, akar, ubi, tepung, kekacang, sayur-sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, susu, telur dan daging - dan pelbagai dalam setiap jenis - kacang, beras, jagung, kentang, ubi kayu, tomato, labu, oren, pisang, ayam, ikan dll. Digunakan secara sederhana, minyak, lemak, garam dan gula dapat menyumbang untuk mempelbagaikan dan menjadikan makanan lebih enak tanpa menjadikannya tidak seimbang.

Apa yang harus kita makan pada usia tua?

Tabiat makan berubah dengan bertambahnya usia kerana keperluan tenaga dan nutrien yang berbeza dan juga faktor lain, seperti maklumat kesihatan awam yang berkaitan dengan diet dan kesihatan. Beberapa nutrien penting pada peringkat kehidupan ini adalah: kalsium; besi; zink; magnesium (sayur-sayuran berdaun adalah sumber terbaik, diikuti oleh sayur-sayuran, hasil laut, kacang-kacangan, bijirin dan produk tenusu); fosforus (biji labu kering, kacang soya panggang, badam, kacang Brazil, biji bunga matahari, sardin, kacang); Vitamin D (Susu dan produk tenusu, telur, marjerin, ikan); Vitamin A (hati, susu dan produk tenusu, telur, wortel, ubi jalar, mangga, bayam, daun brokoli); Vitamin C (lemon, oren, tangerine, mete, jambu batu, mangga, betik, strawberi, kiwi, acerola dan buah belimbing).

"Ini juga dapat dijumpai dalam sayur-sayuran seperti tomat, lada, kubis dan kubis); Vitamin B12 (makanan hewani adalah satu-satunya sumber semula jadi vitamin B12, seperti produk tenusu, daging, hati, ikan, telur)" , menekankan profesional. * Sheila Basso (CRN 21,557) adalah pakar dalam pemakanan klinikal dan kegemukan, penurunan berat badan dan kesihatan dari Universiti Persekutuan São Paulo (Unifesp).