Apakah perbezaan antara nasi putih dan coklat? Faham!

Anda mungkin telah melihat bahawa banyak orang menyerah nasi putih dan mula bertaruh pada beras perang sebaik sahaja mereka mula makan dengan cara yang lebih sihat. Tetapi adakah itu membuat banyak perbezaan atau apakah ini perubahan yang tidak perlu? Untuk menjelaskan keraguan ini dan keraguan lain, kami menyiapkan artikel khas yang menerangkan dua jenis dan apa yang membezakannya. Semak untuk memahami:

Nasi putih kurang nutrien dan lebih berkalori

Yang paling digemari ramai, nasi putih biasanya dipotong dari diet mereka yang mula mengikuti diet yang lebih sihat dan terkawal. Tetapi mengapa ini berlaku? Penjelasannya mudah: untuk menjadikannya kelihatan putih, ia menjalani proses penggilap di mana akhirnya kehilangan sebahagian besar nutriennya - seperti yang dilakukan dengan gula halus berbanding coklat dan demerara, misalnya.

Selain itu, ia juga mempunyai kekurangan karbohidrat dalam jumlah yang banyak - zat yang, sambil memberikan manfaat kesihatan, menyumbang kepada kenaikan berat badan dan bahkan meningkatkan jumlah gula dalam darah penderita diabetes. Tetapi, tenang: ini tidak bermaksud bahawa ia harus dihilangkan dari diet untuk selamanya, tetapi barang siapa yang memilihnya harus makan secara sederhana untuk mengelakkan masalah di masa depan.

Beras merah mengekalkan nutrien utama dengan tidak menggilap

Nasi coklat, pada gilirannya, banyak dimakan oleh mereka yang memutuskan untuk mengekalkan diet yang sihat kerana ia adalah kebalikan dari beras putih: kaya dengan nutrien penting untuk fungsi tubuh yang betul! Ini kerana ia tidak melalui proses penggilap yang sama dengan yang pertama - yang menjadikannya mengekalkan warna yang lebih gelap, tekstur yang lebih keras dan, bagi beberapa orang, rasa pahit.

Salah satu kelebihan utamanya adalah hakikat bahawa ia meningkatkan rasa kenyang dalam organisma dan baik untuk usus dengan mempunyai banyak serat. Tetapi manfaatnya tidak berakhir di sana: selain itu, ia juga dilepaskan untuk celiacs kerana tidak mengandung gluten, meningkatkan fungsi sistem saraf dengan adanya vitamin B, menguatkan tulang dengan memiliki fosforus dan kalsium, dan masih dapat dimakan. tidak berisiko bagi pesakit kencing manis kerana mengandungi karbohidrat kompleks - iaitu, ia tidak mudah berubah menjadi gula darah.