Adakah minum dan makan pada masa yang sama baik atau buruk? Ketahui cara mengimbangi tabiat ini

Tepat setelah memesan makanan di restoran, pertanyaan pelayan selalu: "Bagaimana dengan minum?". Ada yang tidak boleh makan tanpa segelas jus, air atau soda untuk "membantu" pencernaan. Tetapi, adakah ia baik untuk kesihatan anda? Ketahui hubungan ini, dan apa yang boleh kita lakukan untuk mengimbangkan pengambilan cecair dalam makanan seharian kita.

Sama ada untuk sarapan pagi, dengan kopi tradisional dengan roti, atau makanan ringan, makan tengah hari dan makan malam, minuman akhirnya menjadi teman biasa semasa makan. Walau bagaimanapun, pakar pemakanan Sheila Basso menjelaskan bahawa kesatuan ini mungkin tidak begitu sihat, kerana pengambilan cairan yang tinggi semasa makan dapat mengganggu pencernaan dan bahkan menurunkan penyerapan nutrien tubuh (ketersediaan bio).

"Pencernaan adalah bahan kimia dan juga proses fizikal, dan ia bermula di mulut, ketika makanan dihancurkan oleh gigi dan karbohidrat yang dicerna oleh enzim air liur amilase. Ketika kita minum banyak cecair semasa makan, enzim ini dapat berakhir jika mencairkan atau, dalam hal minuman ringan, jus atau minuman berasid, ia boleh mengganggu pH molekul ini dan, dengan itu, membuat pencernaan lebih sukar ", jelas profesional.

Tidak boleh berhenti minum semasa makan? Buat pilihan yang sihat dan sederhana jumlahnya

Tidak ada yang dilarang, masalah terbesar adalah membuat pilihan yang sihat untuk mempunyai kualiti hidup yang lebih baik. Oleh itu, pakar pemakanan menunjukkan bahawa, jika anda tidak dapat melepaskan minuman, idenya adalah untuk mengurangkan jumlahnya, menyejukkan badan, sehingga anda memakan maksimum 200ml setiap hidangan, selalu setelah selesai makan, kira-kira 15 minit kemudian:

"Lebih suka air atau jus buah semula jadi, tanpa pemanis, kerana buah-buahan sudah memiliki gula semula jadi dan, ketika kita memakannya, ia cenderung menyerap cecair dan, akibatnya, membuat individu merasa lebih dahaga", menganalisis Sheila Basso.

Profesional juga menunjukkan mengelakkan penggunaan minuman berkarbonat, seperti minuman ringan atau air berkilau, sebagai contoh, kerana ini mengganggu pencernaan dan sarat dengan natrium dan gula, menyebabkan ketidakselesaan perut, gas dan perut kembung.

Makanan perindustrian menjadikan anda lebih dahaga. Gunakan bahan semula jadi untuk mengurangkan keinginan untuk minum

Semakin semula jadi makanan yang dimakan, semakin banyak jumlah nutrien dalam makanan anda. Dan, bagi mereka yang merasa sangat dahaga, anda boleh mula memilih ramuan yang tidak begitu kering, seperti sup sayur-sayuran, daging masak dan krim jagung, misalnya, yang disediakan di rumah.

Sebaliknya, produk perindustrian sering dimuatkan dengan bahan pengawet, gula dan natrium, bahan yang menyebabkan kita merasa lebih dahaga semasa pengambilan. Perlu juga diperhatikan bahawa ketika kita makan dan minum pada masa yang sama, kunyah kita lebih cacat dan akhirnya kita menelan kepingan yang lebih besar, menjadikan pencernaan sukar dan juga menyebabkan ketidakselesaan perut.

* Sheila Basso (CRN 21,557) adalah pakar dalam pemakanan klinikal dan obesiti, penurunan berat badan dan kesihatan dari Universiti Persekutuan São Paulo (Unifesp). Profesional itu menyediakan halaman Facebooknya untuk dihubungi: Benvenutri