Adakah coklat menyebabkan jerawat? Adakah ia meningkatkan kolesterol? Ketahui mitos dan kebenaran anda

Ah, coklatnya ... Sukar untuk mencari seseorang yang tidak menyukai manis ini dengan rasa yang tidak dapat dilupakan. Walau bagaimanapun, tidak dapat ditolak oleh kebanyakan orang, banyak orang akhirnya memotong makanan istimewa ini dengan baik memandangkan ia adalah penjahat sebenar dalam rutin mereka yang ingin mengikuti diet yang sihat. Tetapi tahukah anda bahawa, jika dikonsumsi dengan hemat, malah boleh membawa manfaat kesihatan? Dan tidak, kisah bahawa penampilan jerawat berkaitan dengan penggunaannya juga tidak benar.

Terkejut dengan semua ini? Masih ada lagi! Lihat senarai kami dengan beberapa mitos dan kebenaran mengenai coklat yang sudah tentu anda dengar.

Coklat adalah sekutu dalam TPM: Kebenaran

Bukan kebetulan filem dan siri selalu meletakkan watak mereka sebagai bar makan dan lebih banyak bar coklat ketika mereka berada di PMS - atau ketika timbul situasi yang mengakibatkan kesedihan dan tekanan. Ini kerana salah satu sifat gula-gula adalah merangsang sistem saraf untuk menghasilkan bahan yang meningkatkan perasaan kesejahteraan - dan, dengan itu, ia muncul sebagai sekutu untuk mengurangkan kerengsaan yang muncul pada begitu banyak orang dalam tempoh ketegangan pramenstruasi.

Tetapi, untuk menjaga kesihatan, tidak ada yang terinspirasi oleh watak-watak dalam filem dan makan berlebihan. Seperti semua makanan, kesederhanaan adalah mustahak!

Coklat Jerawat: Mitos

Anda pasti pernah mendengar bahawa pengambilan coklat bertanggungjawab untuk penampilan jerawat. Tetapi, bertentangan dengan apa yang dipercayai oleh banyak orang, ini hanya mitos! Coklat bahkan dapat memperburuk masalah dengan meningkatkan indeks glisemik darah, tetapi itu bukan penyebabnya - kerana jerawat, sebenarnya, merupakan cerminan kekurangan kawalan hormon.

Coklat membantu mencegah Alzheimer: Kebenaran

Walaupun masih belum ada penawar pasti untuk penyakit Alzheimer, kemungkinan untuk mencegah masalah itu muncul dengan bantuan makanan. Terdapat senarai makanan yang menjalankan fungsi ini dengan menggunakan Sistem Saraf Pusat - dan ya, coklat adalah salah satu daripadanya! Ini disebabkan oleh adanya kafein, komponen yang membantu merangsang ingatan dan meningkatkan perhatian dan tumpuan.

Coklat meningkatkan kolesterol: Mitos

Mereka yang mempunyai kolesterol tinggi cenderung memotong pelbagai makanan dari diet untuk berusaha menyelesaikan masalahnya - dan selalunya coklat ada di antara mereka. Namun, yang mengejutkan banyak pihak, gula-gula itu sebenarnya boleh menjadi sekutu.

Sebabnya? Faktanya adalah bahawa mentega koko yang terdapat dalam komposisinya adalah "lemak baik" - yang, bukannya meningkatkan kolesterol jahat, seperti lemak tepu, tetap membantu menurunkannya.

Lebih gelap dan pahit coklat yang lebih sihat adalah: Kebenaran

Memang benar apabila mereka mengatakan bahawa semakin gelap dan pahit, coklat itu lebih sihat. Sebabnya adalah: gula-gula hanya akan mempunyai ciri-ciri ini jika mempunyai kepekatan koko yang baik - dan, apabila berlaku, ia mempunyai lebih banyak nutrien, selain lemak dan gula yang kurang tepu.

Tetapi, untuk memanfaatkan faedah ini, nantikan: tipnya adalah bertaruh pada coklat yang mempunyai lebih dari 50% koko dalam komposisi mereka.

Coklat membantu anda menurunkan berat badan: Kebenaran

Sekiranya ia digabungkan dengan diet yang sihat dan, tentu saja, ia tidak dikonsumsi secara berlebihan, coklat dapat membantu mereka yang ingin menurunkan berat badan. Salah satu komponen yang bertanggungjawab untuk ini adalah kafein, kerana mempercepat metabolisme dan mendorong pembakaran kalori. Tetapi, selain itu, ada kemungkinan untuk menunjukkan adanya serat - yang membuat tubuh kehilangan kebiasaan mencubit antara satu makanan dengan yang lain kerana ia meningkatkan rasa kenyang.